Dua Korban Longsor Ternyata Sepasang Pengantin Baru

0
40

CIANJUR, patas.id – Dua korban yang tertimbun longsor di Kampung Cirawa, Desa Kanoman, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Cianjur, Selasa (8 Oktober 2019), ternyata sepasang pengantin. Keduanya berhasil ditemukan dalam posisi berpelukan di bawah puing-puing kamar depan.

Kedua korban bernama Muhammad Hendrik (21 tahun), dan Siti Masrupah (20 tahun). Keduanya baru mengisi rumah yang tertimbun longsor sekitar 4 bulan sejak menikah.

“Rumah tersebut baru ditinggali sekitar 4 bulan sejak menikah. Orangtuanya sudah pindah karena bercerai,” ujar Ida (40 tahun), bibi korban, Selasa (8 Oktober 2019).

Menurut Ida, peristiwa longsor tersebut terjadi setelah hujan deras disertai angin kencang melanda kampung tersebut. Ada 3 rumah yang tertimpa longsor akibat tebing sawah setinggi 15 meter runtuh.

“Saya bersama suami masih sempat lompat menyelamatkan diri, tapi Hendrik dan Siti yang rumahnya di sebelah langsung tertimbun,” kata Ida.

Iwan (39 tahun), uwak korban, menuturkan, saat kejadian dia sedang memberi makan domba di kandang yang lokasinya tak jauh dari rumah keponakannya. Dia mengaku mendengar suara dentuman disertai goncangan seperti gempa.

“Tanah terasa bergoyang dan terdengar suara dentuman. Ternyata tebing di belakang rumah runtuh mendorong sawah. Tanah seperti bergelombang dan menimbun rumah,” kata Iwan.

Rudi Sjahdiar, petugas Satgana PMI Kabupaten Cianjur, menjelaskan, korban berhasil dievakuasi sekitar pukul 22.00 WIB. Kedua jenazah kemudian dibawa ke Puskesmas Cibeber.

“Setelah dilakukan otopsi, kedua jenazah kemudian dibawa kembali ke kampungnya. Rencananya kedua korban akan dimakamkan besok,” kata Rudi.

Rudi menambahkan, jumlah rumah yang terkena longsor ada 3 rumah. Ada 3 keluarga yang menghuni ketiga rumah tersebut.

“Dua keluarga atau 9 jiwa, termasuk balita berusia 2 tahun berhasil selamat. Dua korban meninggal dunia,” kata Rudi. (daz)

Comments

comments